PLN UIP KLT Serius Mewujudkan Penyediaan Infrastruktur Kelistrikan Andal Untuk IKN

TITIKNOL.ID – PLN Unit Induk Pembangunan Kalimantan Bagian Timur (UIP KLT) serius mewujudkan komitmen penyediaan listrik andal di wilayah Kalimantan Timur, Kalimantan Utara dan Kalimantan Selatan. Termasuk untuk mendukung sistem kelistrikan di Ibukota Negara (IKN) Nusantara. Dengan demikian, pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan menjadi faktor penting dalam mewujudkan sistem kelistrikan andal tersebut.

Saat ini sistem kelistrikan interkoneksi di wilayah Kalsel-Kalteng-Kaltim disokong dengan daya mampu sebesar 2.369 megawatt dan beban puncak sebesar 1.545 megawatt. Sehingga cadangan daya yang tersedia masih dapat mengakomodir kebutuhan listrik di wilayah tersebut.

Seiring kehadiran IKN, diperkirakan turut mendorong penguatan sektor pertanian hulu yang diikuti bertambah pesatnya pertumbuhan pariwisata. Dengan begitu, konektivitas kerjasama dengan Indonesia bagian Timur juga diprediksi semakin berkembang.

Kondisi tersebut kelak, tentunya menjadi tantangan yang patut dijawab oleh PLN melalui upaya penyediaan sistem kelistrikan zero down time. General Manager PLN UIP KLT Josua Simanungkalit menekankan, dengan keberadaan IKN Nusantara, maka keandalan sistem kelistrikan di wilayah sekitarnya harus terjaga dengan baik.

Upaya tersebut, kata Josua, sudah dimulai sejak lalu melalui pembangunan jaringan transmisi, gardu induk dan juga pembangkit. Ada 6 proyek pembangunan jaringan transmisi yang membentang dari Kaltim, Kaltara hingga Kalsel.

Kemudian juga penguatan gardu induk dan penambahan unit di sejumlah pembangkit.

“Langkah percepatan pembangunan perlu dilakukan, mengingat demand tenaga listrik yang terus bertambah. Dengan progres pembangunan IKN, maka sistem kelistrikan yang andal pun harus segera terealisasikan,” tegas Josua.

Adapun progress pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan yang dilaksanakan oleh PLN UIP KLT tersebut sementara berjalan lancar.

Beberapa proyek transmisi saat ini tengah memasuki tahap konstruksi, dan secara bertahap berjalan juga kegiatan pengadaan tanah tapak tower serta pembebasan jalur ROW. Mulai dari SUTT 150kV Kariangau – GIS 4 IKN, SUTT 150kV Talisayan – Maloy, SUTT 150kV Tanjung Redeb – Talisayan, SUTT 150kV Tanjung Selor – Tidang Pale, juga SUTT 150kV Grogrot – Sei Durian dan SUTT 150kV Sei Durian – Tarjun yang merupakan looping jaringan di wilayah Selatan. (rls/adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *