Olahraga

Permalukan Korea Selatan Lewat Drama Adu Penalti, Timnas Indonesia Melaju ke Semifinal Piala Asia U-23 2024

×

Permalukan Korea Selatan Lewat Drama Adu Penalti, Timnas Indonesia Melaju ke Semifinal Piala Asia U-23 2024

Sebarkan artikel ini
Pemain Timnas Indonesia melakukan foto bersama jelang pertandingan. (HO/Isimewa)

TITIKNOL.ID – Timnas U-23 Indonesia berhasil mengalahkan Korea Selatan di babak perempat final lewat drama adu penalti, skuad Garuda Muda melaju ke semifinal Piala Asia U-23 2024.

Timnas U-23 Indonesia menyudahi laga melawan Korea Selatan pada Jumat (26/4/2024) dini hari WIB lewat adu penalti dengan skor akhir 11-10.

Sebelumnya, kurang mujur bagi skuad Garuda Muda yang dipaksa bermain hingga babak tambahan oleh 10 pemain Korea Selatan.

Timnas U-23 Indonesia sempat unggul 2-1 atas Korea Selatan hingga menit ke-80 pertandingan perempat final Piala Asia U-23 2024.

Dua gol skuad Garuda dicetak Rafael Struick menit ke-15 dan 45+3, dua gol Korea dari bunuh diri Komang Teguh (45′) dan Jeong Sang Bin (84′).

Timnas U-23 Indonesia sebenarnya mendapat keuntungan saat Lee Young-jun diganjar kartu merah menit ke-70.

Sayangnya keunggulan jumlah pemain gagal dimanfaatkan dengan baik oleh Timnas U-23 Indonesia.

Kartu merah tak hanya menyasar pemain Korea Selatan di laga ini, total dua kartu merah diberikan Shaun Evans untuk mereka.

Sebelum laga berakhir, Hwang Sun-hong selaku pelatih Korea diganjar kartu merah karena protes berlebih.

Skor 2-2 menutup waktu normal, pertandingan pun dilanjutkan ke babak tambahan guna mencari pemenang ke semifinal.

Jalannya Pertandingan

Timnas U-23 Indonesia cenderung menguasai jalannya permainan di babak pertama tambahan, sejumlah peluang pun didapat.

Sayangnya gol yang dinanti pun belum muncul, Korea mencoba bertahan dengan sesekali memanfaatkan momentum serangan balik.

Setelahnya lebih banyak pelanggaran yang dilakukan pemain Indonesia ketimbang menciptakan peluang.

Sementara pemain Korea terkesan menunggu momentum untuk bisa melancarkan serangan balik.

Babak pertama tambahan pun berakhir dan skor 2-2 masih sama kuat belum berubah.

Baca Juga:   INILAH Agenda Sidang Perdana Gugatan Pilpres di Mahkamah Konstitusi Besok

Indonesia masih mencoba menguasai permainan di babak kedua tambahan, namun Korea menumpuk pemain di belakang.

Beberapa peluang yang didapat justru tak mampu dikonversi dengan baik, melenceng jauh dari sasaran.

Sepakan keras Nathan Tjoe-A-On di menit ke-114 dari luar kotak penalti sedikit melenceng dan melaju di atas mistar gawang.

Satu menit berselang, tandukan Ramadhan Sananta juga masih jauh melambung di atas mistar gawang Korea.

Dua kali tambahan waktu berakhir skor 2-2 tak berubah masih bertahan, pertandingan pun dilanjutkan adu penalti.

Adu Penalti

Kim Min-Woo menjadi eksekutor pertama Korea dan berhasil menunaikan tugasnya dengan baik, mengelabui Ernando yang bergerak ke arah sebaliknya.

Indonesia membalas lewat Ramadhan Sananta, meski arah bola mampu ditebak Baek Jong-bum, namun derasnya aliran bola tak mampu dibendung.

Lee Kang-hee menunaikan tugasnya dengan baik sebagai eksekutor kedua Korea, skor 2-1 untuk lawan.

Pratama Arhan jadi eksekutor kedua, lagi-lagi kiper Korea mampu menebak arah bola beruntung laju bola keras, skor 2-2.

Hwang Jae-won dengan mudahnya menipu Ernando Ari, tiga kali sudah kiper Indonesia salah menebak.

Rafael Struick berhasil menyamakan kedudukan menjadi 3-3, eksekusi tenangnya membuat kiper Korea salah menebak.

Park Sang-hoon sukses membawa Korea unggul 4-3, Ernando Ari berhasil menebak arah bola namun kurang cepat.

Marselino Ferdinan menyamakan kedudukan menjadi 4-4, namun Ernando Ari kembali kebobolan lewat eksekusi Byun Jun-soo.

Justin Hubner gagal mengekusi tendangan kelima, namun dianulir karena kiper Korea bergerak meninggalkan garis gawang lebih dulu.

Eksekusi penalti pun diulang dan tendangan keduanya berhasil dituntaskan pemain Cerezo Osaka itu.

Kang Sang-yoon gagal mengeksekusi penalti keenam, namun diikuti gagalnya Arkhan Fikri dalam mengeksekusi penaltinya.

Baca Juga:   Rara Ivontri Juara I Lomba Resensi, Ini Pesan Kepala Dispusip PPU

Jeong Sang-bin membawa Korea unggul, namun Jeam Kelly Sroyer mampu menyamakannya.

Korea kembali unggul lewat eksekusi Yun Sang-hong, namun tak lama usai disamakan Rizky Ridho.

Eksekusi Cho Hyun-taek gagal dihalau Ernando Ari, Korea kembali unggul tetapi mampu disamakan Muhammad Ferarri.

Baek Jong-bum selaku kiper Korea berhasil menundukan Ernando Ari, membawa Korea unggul 9-8.

Namun mampu dibalas Ernando Ari dan skor kembali sama 9-9, eksekusi penalti pun diulang dari awal.

Dua eksekutor Kim Min-Woo dan Ramadhan Sananta kembali berhasil menunaikan tugasnya.

Ernando beraksi, eksekusi Lee Kang-he mampu ditepis dengan sangat baik, Pratama Arhan jadi penentu kemenangan Indonesia atas Korea.

Bola hasil eksekusinya gagal dihalau Baek Jong-bum, skor akhir adu penalti 11-10 untuk kemenangan Timnas U-23 Indonesia.

Daftar Susunan Pemain:

Korea Selatan:

12-Baek Jong-bum (PG), 2-Cho Hyun-taek, 3-Hwang Jae-won, 5-Byun Jun-soo (Kapten), 7-Hong Si-hoo, 8-Lee Kang-hee, 13-Park Sang-hoon, 17-Eom Ji-sung, 18-Kang Seong-jin, 22-Lee Tae-sok, 23-Kim Dong-jin

Cadangan: 1-Kim Jeong-hoon (PG)m 21-Shin Song-hoon (PG), 6-Lee Yong-jun, 9-An Jae-jun, 10-Hong Yun-sang, 11-Jeong Sang-bin, 14-Kang Sang-yoon, 15-Lee Jae-won, 16-Jang Si-young, 19-Kim Min-woo, 20-Choi Kang-min

Pelatih: Hwang Sun-hong

Timnas U-23 Indonesia:

21-Ernando Ari (PG), 2-Rio Fahmi, 4-Komang Teguh, 5-Rizky Ridho (Kapten), 6-Ivar Jenner, 7-Marselino Ferdinan, 8-Witan Sulaeman, 10-Justin Hubner, 11-Rafael Struick, 12-Pratama Arhan, 23-Nathan Tjoe-A-On

Cadangan: 1-Muhammad Adi Satryo (PG), 20-Daffa Fasya (PG), 3-Muhammad Ferarri, 9-Ramadhan Sananta, 13-Bagas Kaffa, 14-Fajar Fathur, 15-Ikhsan Nul Zikrak, 16-Arkhan Fikri, 17-Dony Tri Pamungkas, 18-Rayhan Hannan, 19-Jeam Kelly Sroyer, 20-Hokky Caraka

Pelatih: Shin Tae-yong. (*)