Nasional

Inilah Jadwal Puasa Sunah Jelang Idul Adha 2024, Berikut Keutamaan, dan Tata Caranya

×

Inilah Jadwal Puasa Sunah Jelang Idul Adha 2024, Berikut Keutamaan, dan Tata Caranya

Sebarkan artikel ini

Salah satu amalan yang dilakukan pada momen Idul Adha adalah puasa sunah.

TITIKNOL.ID – Hari Raya Idul Adha 1445 H sudah tak lama lagi. Salah satu amalan yang dilakukan pada momen Idul Adha adalah puasa sunah.

Berdasarkan kalender Islam Hijriah yang diterbitkan Kemenag RI, Hari Raya Idul Adha 1445 H tahun ini jatuh pada Senin 17 Juni 2024.

Kendati demikian jadwal ini nantinya akan dipastikan melalui sidang isbat yang digelar oleh Kemenag.

Berbagai persiapan dilakukan umat muslim untuk menyambut datangnya hari suci ini.

Salah satunya dengan melaksanakan beberapa puasa sunah yang dianjurkan di bulan Dzulhijjah ini.

Nah, bagi detikers yang ingin melaksanakan puasa Idul Adha 2024, berikut informasi lengkap terkait jadwal, jenis-jenis, hingga tata caranya. Yuk simak selengkapnya!

Jadwal Puasa Idul Adha 2024

Melansir buku Puasa Sepanjang Tahun karangan Yunus Hanis Syam, amalan yang sangat dianjurkan sebelum Hari Raya Idul Adha adalah puasa pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah.

Hal ini sebagaimana hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan dari Abu Hurairah RA, sebagai berikut:

“Tiada hari yang paling disenangi oleh Allah SWT waktu Dia disembah pada hari itu, daripada sepuluh awal bulan Dzulhijjah, berpuasa setiap hari pada sepuluh awal bulan itu, nilainya sebanding dengan puasa setahun, dan beribadah/shalat setiap malam sepuluh awal bulan itu, nilai sama dengan ibadah/shalat pada malam kemuliaan/Lailatul Qadar”.

Dalam puasa 10 hari permulaan itu juga terdapat satu hari puasa yang sangat mulia. Yakni puasa pada tanggal 9 Dzulhijjah atau disebut juga sebagai hari Arafah. Rasulullah SAW bersabda,

“Siapa yang puasa pada hari Arafah/tanggal 9 Dzulhijjah, maka Allah menulis baginya pahala ibadah puasa selama 60 tahun. Dan Allah menentukannya termasuk orang-orang yang taat.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa puasa Idul Adha dapat dilaksanakan pada tanggal 1-9 Dzulhijjah. Jika dikonversi ke dalam kalender Masehi tahun ini, maka puasa tersebut dilaksanakan pada Sabtu, 8 Juni hingga Ahad, 16 Juni 2024.

Untuk lebih jelasnya, berikut rinciannya:

  • Puasa 1 Dzulhijjah: Sabtu, 8 Juni 2024
  • Puasa 2 Dzulhijjah: Ahad, 9 Juni 2024
  • Puasa 3 Dzulhijjah: Senin, 10 Juni 2024
  • Puasa 4 Dzulhijjah: Selasa, 11 Juni 2024
  • Puasa 5 Dzulhijjah: Rabu, 12 Juni 2024
  • Puasa 6 Dzulhijjah: Kamis, 13 Juni 2024
  • Puasa 7 Dzulhijjah: Jumat, 14 Juni 2024
  • Puasa 8 Dzulhijjah (Puasa Tarwiyah): Sabtu, 15 Juni 2024
  • Puasa 9 Dzulhijjah (Puasa Arafah): Minggu, 16 Juni 2024
  • Hari Raya Idul Adha 1445 H: Senin, 17 Juni 2024
Baca Juga:   UMKM Pemicu Ekonomi Kerakyatan

Adapun pada hari ke-10 Dzulhijjah merupakan Hari Raya Idul Adha. Pada hari ini Rasulullah SAW melarang umatnya untuk berpuasa.

Kendati demikian, mengutip laman Kemenag, terdapat anjuran untuk berpuasa atau tidak makan dan minum sebelum melaksanakan shalat Idul Adha. Hal ini sebagaimana hadits Rasulullah SAW bersabda,

“Nabi tidak keluar menuju lapangan di hari Idul Fitri hingga beliau makan dulu. Dan beliau tidak makan di hari Idul Adha hingga beliau selesai melaksanakan salat.” (HR. Tirmidzi)

Keutamaan Puasa 10 Hari Dzulhijjah Sebelum Idul Adha

Lantas, apa saja keutamaan atau manfaat melaksanakan puasa pada 10 hari permulaan bulan Dzulhijjah ini?

Diterangkan dalam buku Puasa Sepanjang Tahun oleh Yunus Hanis Syam bahwa keutamaan berpuasa pada 10 hari di awal bulan Dzulhijjah sebagaimana hadits Nabi SAW sebagai berikut:

  1. Pada hari pertama Dzulhijjah, di mana Allah SWT mengampuni Nabi Adam AS, maka siapa yang berpuasa pada hari itu Allah SWT akan mengampuni segala dosa-dosanya.
  2. Pada hari kedua Dzulhijjah, yakni hari ketika Allah SWT mengeluarkan Nabi Yunus AS dari perut ikan besar, maka siapa yang berpuasa pada hari itu seperti beribadah setahun serta bersih dari perilaku maksiat dan dosa.
  3. Pada hari ketiga Dzulhijjah, Allah SWT mengabulkan doa Nabi Zakaria, maka siapa yang berpuasa pada hari itu pasti doanya dikabulkan oleh Allah SWT.
  4. Pada hari keempat Dzulhijjah, adalah hari lahirnya nabi Isa AS, maka siapa yang berpuasa pada hari itu, Allah SWT akan menghilangkan kesusahan dan kefakirannya dan kelak di hari kiamat akan bersama dengan para perantau yang baik lagi mulia (Safaratul Kiraa-mil Bararah).
  5. Pada hari kelima Dzulhijjah, Nabi Musa AS dilahirkan, maka siapa yang berpuasa pada hari itu akan terbebas dari sifat nifak dan siksa kubur.
  6. Pada hari keenam Dzulhijjah, Allah SWT membuka kebaikan bagi Nabi-Nya, maka siapa yang berpuasa pada hari itu Allah SWT akan memandangnya dengan penuh rahmat dan sesudah itu tidak disiksa selamanya.
  7. Pada hari ketujuh Dzulhijjah, semua pintu neraka Jahanam ditutup dan tidak terbuka hingga habis sepuluh awal bulan Dzulhijjah. Maka siapa yang berpuasa pada hari itu, Allah SWT menghindarkan dirinya dari 30 pintu kesulitan dan membuka baginya 30 pintu kemudahan.
  8. Pada hari kedelapan Dzulhijjah, dikenal juga sebagai hari Tarwiyah. Siapa yang berpuasa pada hari ini, Allah SWT akan memberikan pahala sebesar-besarnya tiada yang mengetahui jumlahnya kecuali Allah SWT.
  9. Pada hari kesembilan Dzulhijjah atau hari Arafah, orang yang berpuasa pada hari ini dapat menebus dosanya pada setahun yang lalu dan setahun yang akan datang. Pada hari ke-9 ini pula, turun ayat terakhir dalam Al-Quran yakni Al-Maidah ayat 3 yang berbunyi,
Baca Juga:   Jadwal Liga 1 Dewa United vs Borneo FC Hari Ini: Pesut Etam Tak Mau Quattrick Kalah

اَلْيَوْمَ اَكْمَلْتُ لَكُمْ دِيْنَكُمْ وَاَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِيْ وَرَضِيْتُ لَكُمُ الْاِسْلَامَ دِيْنًاۗ

Artinya: “…Pada hari (Arafah) ini, Aku (Allah SWT) sempurnakan bagimu agamamu dan Aku cukupkan nikmat-Ku untukmu, dan Aku ridhai Islam menjadi agamamu.”

Niat dan Tata Cara Puasa Dzulhijjah

Terkait tata cara pelaksanaan puasa Dzulhijjah ini secara umum sama saja dengan puasa pada umumnya. Yakni dilaksanakan dari mulai terbit fajar hingga terbenamnya matahari.

Selama berpuasa pun seseorang hari mencegah diri dari hal-hal yang membatalkan puasa sebagaimana puasa-puasa lainnya.

Yang membedakan hanyalah lafal niat yang dibaca. Dikutip dari laman resmi Nahdlatul Ulama (NU Online), berikut niat puasa Dzulhijjah selengkapnya:

  1. Niat Puasa 1-7 Dzulhijjah
    Puasa tanggal 1 hingga 7 Dzulhijjah memiliki niat yang sama, yakni disebut puasa Dzulhijjah. Adapun lafal niatnya sebagai berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ شَهْرِ ذِيْ الْحِجَّةِ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma syahri dzil hijjah sunnatan lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya niat puasa sunnah bulan Dzulhijjah karena Allah ta’âlâ.”

Niat ini dibaca pada malam hari hingga masuk waktu imsak. Adapun jika seseorang lupa membaca niat pada malam hari maka, boleh niat pada siang harinya sebelum masuk waktu zuhur selama belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa.

Berikut bacaan niat puasa Dzulhijjah yang dapat dibaca pada siang harinya:

نَوَيْتُ صَوْمَ هٰذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ شَهْرِ ذِيْ الْحِجَّةِ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i syahri dzil hijjah sunnatan lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya niat puasa sunnah bulan Dzulhijjah hari ini karena Allah ta’âlâ.”

  1. Niat Puasa 8 Dzulhijjah (Puasa Tarwiyah)
    Puasa hari ke-8 Dzulhijjah disebut juga puasa Tarwiyah. Adapun bacaan niat puasanya adalah sebagai berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Baca Juga:   Prediksi Leg 2 Championship Series Liga 1 Borneo FC Vs Madura United: Berlangsung Sengit, Sape Kerrab Siap Buat Kejutan

Nawaitu shauma tarwiyata sunnatan lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya niat puasa sunnah Tarwiyah karena Allah ta’âlâ.”

Jika dibaca pada siang harinya, berikut lafal niat yang bisa dibaca:

نَوَيْتُ صَوْمَ هٰذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i tarwiyata sunnatan lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya niat puasa sunnah Tarwiyah hari ini karena Allah ta’âlâ.”

  1. Niat Puasa 9 Dzulhijjah (Puasa Arafah)
    Adapun pada tanggal 9 Dzulhijjah atau disebut juga sebagai puasa Arafah, maka niat puasa yang dapat dibaca adalah sebagai berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ عَرَفَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma arafata sunnatan lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya niat puasa sunnah Arafah karena Allah ta’âlâ.”

Untuk niat yang dibaca pada pada siang harinya, yakni:

نَوَيْتُ صَوْمَ هٰذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِعَرَفَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i arafata sunnatan lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya niat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah ta’âlâ.”

Nah, demikianlah penjelasan tentang jadwal puasa sunnah tanggal 1 hingga 9 Dzulhijjah atau sebelum Idul Adha. (*)