Dirut PLN Sebut Oversupply Bisa Terselesaikan Lebih Cepat dari Perkiraan

Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo. HO-PLN

TITIKNOL.ID – Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo mengatakan, permasalahan oversupply atau kelebihan pasokan listrik yang dialami PLN bisa terselesaikan lebih cepat dari perkiraan.

Dari perhitungannya, oversupply bakal terselesaikan sekitar 2025-2026.
Padahal, kata dia, kondisi oversupply awalnya diperkirakan baru selesai di 2029-2030. Darmawan menambahkan pihaknya juga sudah berhasil menyinkronkan kondisi oversupply dengan penambahan EBT.

“Bagaimana kita sinkronkan antara kondisi oversupply dan penambahan EBT ini sudah berhasil kami sinkronkan, sehingga kalau EBT skala besar masuk, kondisi oversupply ini sudah bisa diselesaikan di 2026-2025 dari perkiraan awal baru bisa diselesaikan di 2029-2030,” ujarnya dalam RDP dengan komisi VII DPR RI di Jakarta Pusat, Rabu (15/11/2023).

Menurutnya hal ini disebabkan karena permintaan listrik yang lebih tinggi dari yang diperkirakan. PLN juga menjalankan renegosiasi take or pay.

“Kami bersyukur alhamdulillah persoalan oversupply ini bisa diselesaikan lebih cepat dari yang kita perkirakan. Di mana pertumbuhan demand listrik yang jauh lebih tinggi dari yang kami perkirakan. Kami juga sudah menjalankan renegosiasi take or pay,” bebernya.

Dalam catatan detikcom, Darmawan mengungkap, pihaknya berhasil memangkas beban ‘take or pay’ atau ‘ambil atau bayar denda’ sekitar Rp 40 triliun. Pemangkasan beban ini terjadi setelah berbagai langkah renegosiasi dilakukan.

Sebagaimana diketahui, skema take or pay yakni skema yang mewajibkan PLN untuk menyerap listrik yang diproduksi pembangkit swasta sesuai dengan kontrak. Jika tidak, maka PLN bisa mendapat penalti.

Sementara itu pandemi COVID-19 memberikan dampak besar pada pasokan listrik PT PLN (Persero). Akibatnya PLN mengalami kelebihan pasokan (oversupply). (rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *