Balikpapan

Listrik 3 Kecamatan di Mahulu Kaltim Sudah Normal Pasca Banjir

×

Listrik 3 Kecamatan di Mahulu Kaltim Sudah Normal Pasca Banjir

Sebarkan artikel ini

Listrik di tiga kecamatan di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur yakni Ujoh Bilang, Long Bagun dan Long Iram sudah normal kembali pasca banjir

salah satu wilayah yang terendam banjir di mahakam ulu. (HO/Istimewa)

NORMAL – Listrik di tiga kecamatan di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur yakni Ujoh Bilang, Long Bagun dan Long Iram sudah normal kembali pasca banjir. TITIKNOL.ID

TITIKNOL.ID,BALIKPAPAN – Listrik di tiga kecamatan di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur yakni Ujoh Bilang, Long Bagun dan Long Iram sudah normal kembali pasca banjir.

Padahal sebelumnya, listrik di tiga kecamatan tersebut mati total.

Hal ini terungkap saat  Penjabat Gubernur Kaltim Akmal Malik memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Penanganan dan Pemulihan Pascabencana Banjir Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu) dan Kabupaten Kutai Barat (Kubar) di VIP Room Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan, Minggu (26/5/2024) kemarin.

Pj Gubernur Akmal Malik menyampaikan apresiasi kepada BPBD serta seluruh pihak yang ikut aktif terlibat dalam penanganan banjir dan pemulihan pascabencana Kabupaten Mahulu dan Kubar.

“Alhamdulillah, sampai hari ini, kebutuhan dasar masyarakat sudah terpenuhi,” jelas Akmal Malik usai memimpin rapat kepada awak media.

Seperti listrik di tiga titik yakni Kecamatan Ujoh Bilang, Long Bagun dan Long Iram yang banyak padam hingga mati total.

“Sekarang sudah teratasi, menyala seratus persen,” sebutnya.

Jika sebelumnya diperkirakan listrik menyala normal di Kecamatan Ujoh Bilang (ibu kota kabupaten) paling parah banjir sekitar 6 Juni, Datah Bilang pada 1 Juni.

“Tapi hari ini, tanggal 26 Mei, berkat reaksi cepat dan kerja keras jajaran PLN, listrik sudah menyala. Tim rescue bergerak cepat sekali,” pujinya, seraya mengungkapkan Long Iram sudah sejak beberapa waktu lalu menyala.

Bahkan khusus Kecamatan Ujoh Bilang lanjutnya, pihak PLN saat ini sedang melakukan penggantian dan meningkatkan kapasitas tenaga listrik 350 kilowatt menjadi 700 kilowatt.

“Prosesnya sekarang lagi menggerakkan mesinnya. Dan kita Pemprov Kaltim sangat mengapresiasi,” tambahnya.

Baca Juga:   Catat, Ini Lokasi Operasi Pasar LPG 3 Kg yang Digelar di Balikpapan, Wajib Bawa KTP

Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri ini pun menegaskan Pemprov Kaltim mendukung penuh upaya PLN dalam pemulihan energi listrik di kawasan pasca bencana.

Termasuk PLN meminta Pemprov Kaltim mendukung pembebasan lahan yang dilalui jaringan listrik sampai ke Kutai Barat.

“Kami masih menunggu surat PLN dan pastinya kita mendukung upaya-upaya PLN dalam memenuhi energi listrik bagi masyarakat,” tegasnya.

Selain itu, Akmal memastikan distribusi kebutuhan logistik dan kebutuhan lainnya terus mengalir serta disalurkan melalui koordinasi Kalaks BPBD, Sekda Sri Wahyuni.

“Kodam besok 50 koli beras untuk segera menyuplai dapur-dapur umum di kawasan pasca bencana,” ujarnya.

Terkait status tanggap darurat untuk Mahakam Ulu dan Kutai Barat masih berlaku pasca bencana.

Akmal menjelaskan status tanggap darurat masih berskala tingkat kabupaten, namun Kutai Barat sudah dicabut statusnya.

“Hanya Mahakam Ulu yang masih tanggap darurat dan kita menunggu surat dari pihak kabupaten, sementara masih melakukan dukungan untuk memenuhi berbagai kebutuhan masyarakat,” ungkapnya.

Kembali Akmal menyampaikan apresiasinya kepada seluruh pihak, tidak terkecuali pihak Kodam VI Mulawarman dan Polda Kaltim yang ikut terlibat dalam penanganan banjir dan pemulihan pascabencana.

“Evaluasi kita hari ini, secara umum penanganan berjalan sangat baik dan cepat dibawah koordinasi Bu Sekda selaku Kalaks BPBD,” pungkasnya.(*)